We are all makers

Suatu hari saya mendapatkan text kiriman via whatsapp group atas sesuatu penawaran untuk talent iklan anak-anak.

Awalnya saya hanya sempatkan untuk melihat saja. Tapi kemudian ada yang memberi komentar dan berkeluh sehingga saya asumsikan mungkin dia bekerja di production house.

Keluhannya kurang lebih mengatakan bahwa saat ini sulit sekali untuk mengajak casting ataupun shooting karena jaman new normal ini.

Ditambahkan kemudian olehnya bahwa beberapa talent berikan aturan kalau sampai mereka terpapar (virus corona) maka Production House harus tanggung jawab. Sementara Production House semua sekarang harus mengikuti SOP yang berlaku, akibatnya semua crew dan talent harus ikut test (rapid atau swab) dan selama shooting harus stand by team medis dan ambulance. Dan terakhir dikatakan bahwa beliau sebagai Production House berkeberatan untuk mengikuti peraturan talent-talent tersebut.

Bagaimana teman-teman ? Sungguh banyak yang dapat kita bahas dalam kontex diatas ya.

Pertama saya harus katakan bahwa memang tidak mudah untuk melakukan perubahan di jaman global pandemi ini. Sangat challenging memang.

Kita semua dipaksakan untuk terbuka beradaptasi, dan  memaksakan diri untuk belajar dalam waktu yang cepat dalam segala aspek kehidupan. Terutama dampak digitalisasi di semua aspek kehidupan.

Agar dapat bertahan di rumah, mulai membantu anak-anak kita untuk dapat bersekolah di rumah, kita pun diharuskan bekerja di rumah dan beribadah di rumah. Semua demi keselamatan dan kesehatan kita semua. Beradaptasi memang tidak mudah.

Tapi hidup itu berproses, saya rasa.

Setiap langkah yang kita jalankan kedepan tidak tertutup mata, hati, dan telinga atas apa yang terjadi di sekitar kita.

Karena itu kita perlu saling bantu. Membantu dalam memberi contoh atau pun berbagi informasi yang dirasa dapat membantu teman dan yang terdekat dengan kita. Berbagi cara agar yang merasa kesulitan dapat terinspirasi dan memiliki harapan.

We all are a work in progress.

Melalui tulisan ini tidak semua permasalahan dapat terpecahkan memang. But it’s a start. And I hope you would see the intention here. To encourage the discourage. To root for each other with hope to see them grow.

Sebelumnya saya perlu katakan bahwa dunia periklanan merupakan dunia yang tidak asing bagi saya. Saya pernah cukup lama bekerja di beberapa agency multinational diawal saya mengawali karir. Juga akhir-akhir ini saya pernah beberapa kali mendapatkan penawaran untuk anak saya sehingga proses dan hingga perubahan cara melakukan casting pun pernah saya alami. Pengalaman saya, biasanya talent agency atau casting manager berikan semacam brief tertulis yang jelas bagi calon kandidat untuk melakukan foto dan video shoot sendiri cukup dengan kamera di HP lalu mengirimkannya melalui whatsapp.

Apakah itu frame landscape atau portrait, jenis angle, wardrbobe, kata-kata untuk diucapkan dalam video perkenalan dan lain sebagainya. Casting masa kini. Hassle Free.

Dalam hal production iklan atau video clip ada 2 contoh yang mungkin dapat menjadi pemicu ide-ide baru bermunculan di dunia kreatif. Karena memang, harapannya memang demikian.

Pertama sebuah video clip dari NOAH dengan pesan besar yang ingin disampaikan di jaman new normal ini.  Dikatakan dalam pembuka video tersebut :

Semenjak Maret 2020, kegiatan terhenti sementara karena pandemi. Karya ini merupakan sebuah saksi bahwa kreatifitas tetap hidup disini. Video ini adalah hasil kolaborasi syuting dilakukan di rumah masing-masing, di Jakarta dan Bandung. Diarahkan secara online. Directed and edited by Upie Guava.

Kebetulan juga ada behind the scene yang dapat disimak bagaimana prosesnya. Dijelaskan langsung oleh sutradara Upie Guava dan testimonial dari masing-masing bintang video clip tersebut.

Contoh kedua ditunjukkan oleh Pandji Pragiwaksono di youtube channel-nya atas pengalamannya menjadi bintang iklan untuk vitamin Oronamin C. Iklan ini dibuat belum lama, saat tengah bulan Ramadhan yang lalu ditengah pandemi quartal pertama tahun 2020.

Dapat disaksikan bagaimana PH atau production house melakukan shooting berbatas dengan pagar. Juga saat melakukan shooting melalui peralatan shooting dipasang sendiri oleh Pandji dengan pantauan melalui zoom untuk arahan dari producer, sutradara juga director of photography.

Dimana ada kemauan pasti ada jalan. Sebuah sikap yang selalu harus ada sepanjang jaman. Apapun keadaannya.

Mudah-mudahan bermanfaat.

Tyas is now Partner Consultant and Trainer on Digital and Social Media at Bangwin Consulting, Freelancer, Writer/Blogger, Podcaster. For project enquiries, tyas@bangwinconsulting.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s